PROFILE UNIPA

(Last Updated 8 Aug. 2002)


KATA PENGANTAR

I. PENDAHULUAN

II. VISI, MISI DAN TUJUAN

III. LOGO UNIVERSITAS NEGERI PAPUA

IV. ORGANISASI

V. KEADAAN AKADEMIK

VI. KEADAAN FISIK DAN FASILITAS PENUNJANG

VII. PENGEMBANGAN KE DEPAN

VIII. PENUTUP

LAMPIRAN-LAMPIRAN

LAMPIRAN III - DAFTAR NAMA TENAGA PENGAJAR PADA UNIPA


KATA PENGANTAR

Syukur kepada Tuhan Yang Maha Kuasa karena di hari yang berbahagia ini, Sabtu tanggal 28 Juli 2001, kita dapat berkumpul untuk menyaksikan bersama suatu peristiwa bersejarah di lingkungan pendidikan tinggi di Tanah Papua, yakni peresmian berdirinya UNIVERSITAS NEGERI PAPUA di Manokwari.

Untuk memberikan gambaran sekilas tentang universitas ini maka diterbitkan "Profil Universitas Negeri Papua (UNIPA)". Dalam profil ini disajikan tentang mengapa diberi nama UNIPA; visi dan misi serta tujuan UNIPA; bentuk Logo/logo UNIPA; garis besar organisasi UNIPA; keadaan akademik; dan berbagai aset yang dimiliki UNIPA.

Pada kesempatan ini, kami menyampaikan perhargaan dan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada:

  • Presiden Republik Indonesia, yang telah menyetujui didirikannya UNIPA.
  • Menteri Pendidikan Nasional beserta seluruh jajarannya, yang ikut memperjuangkan pendirian UNIPA.
  • Gubernur Propinsi Irian Jaya dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Irian Jaya, serta seluruh rakyat di Tanah Papua yang telah memberikan perhatian dan mendukung berdirinya UNIPA.
  • Universitas Cenderawasih melalui Rektor dan Senat Universitas serta sivitas akademika Uncen, yang telah memberikan dukungan dan menyetujui berdirinya UNIPA.
  • Semua pihak yang secara langsung maupun tidak langsung telah membantu dan memberikan perhatian bagi perkembangan Faperta Uncen untuk menjadi perguruan tinggi mandiri yakni UNIPA.

Kami sadari bahwa tantangan di hari depan adalah berat, namun kami yakin dan percaya bahwa dengan dukungan semua pihak, baik internal maupun eksternal, akan menjadikan UNIPA tetap kokoh dalam melaksanakan Tri Dharma Perguruan Tinggi di Tanah Papua ini.

Manokwari, 28 Juli 2001

Pj. Rektor UNIPA

Prof.Dr.Ir. Frans Wanggai

NIP. : 130 351 138


I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Universitas Negeri Papua atau disingkat UNIPA, disahkan pada tanggal 03 November 2000, sesuai Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 153 Tahun 2000, dan diresmikan berdirinya pada hari Sabtu tanggal 28 Juli 2001.

Berdirinya UNIPA ini sebagai wujud kemandirian Fakultas Pertanian Universitas Cenderawasih (Faperta Uncen), yang sudah dicita-citakan sejak tahun 1982. Upaya menuju kemandirian ini terus diperjuangkan baik secara formal maupun non formal pada berbagai kesempatan. Pada awal abad ke-21 tahun 2000, dibentuk suatu tim yang ditugaskan untuk menyusun Usulan Pendirian UNIPA dan Usulan Rencana Pengembangan UNIPA. Usulan-usulan ini mendapatkan suatu tanggapan positif dari pihak legislatif, eksekutif dan rakyat Papua serta dukungan dari Senat Universitas Cenderawasih. Pada akhirnya, usulan ini memperoleh restu dari Presiden Republik Indonesia dan Wakil Presiden Republik Indonesia serta Kabinet Persatuan, yakni dengan diterbitkan Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 153 Tahun 2000 (Profil Sejarah UNIPA, disajikan pada Lampiran 1).

Dikeluarkannya keputusan tersebut, menuntut dilakukannya berbagai persiapan baik dalam bidang akademik maupun administrasi. Persiapan akademik antara lain pengusulan berbagai program studi dan jurusan sesuai kekuatan dan peluang yang dimiliki serta memperhatikan pula kelemahan dan hambatan atau ancamannya. Persiapan administrasi antara lain menyusun dan membahas berbagai perangkat dan aturan yang dibutuhkan guna kelancaran tugas-tugas di masa datang.

Pada hari ini Sabtu, tanggal 28 Juli 2001, merupakan hari yang bersejarah pula bagi UNIPA karena mulai diresmikan secara operasional berbagai kegiatan, dan pengaturannya dilakukan secara bertahap bersama-sama dengan mantan induknya yaitu UNCEN. Berbagai aset yang dimiliki oleh Faperta Uncen, kini menjadi aset UNIPA baik sumberdaya manusia, lahan, tanaman, ternak maupun bangunan fisik dan penunjang lainnya.

1.2 Lokasi

Kampus utama UNIPA berlokasi di Manokwari, tepatnya di Kelurahan Amban. Berjarak lebih kurang 5 km sebelah Utara kota Manokwari, berhadapan dengan Samudera Pasifik dan letaknya pada ketinggian sekitar 110 m di atas permukaan laut.

Lokasi lainnya tersebar di tiga kabupaten lain di Tanah Papua ini yakni Sorong, Paniai dan Biak-Numfor.

1.3. Alasan Pemberian Nama UNIPA

Pemberian nama "Universitas Negeri Papua" atau disingkat "UNIPA" memiliki alasan sebagai berikut:

  • Kedudukannya di Irian Jaya yang secara historis bernama "Papua"
  • Usulan perubahan nama Propinsi Irian Jaya menjadi Propinsi Papua
  • Bermakna hakiki untuk "mengembalikan jati diri" rakyat Papua yang menjunjung tinggi kejujuran dan religius
  • Sebagai tempat pelestarian budaya masyarakat Papua yang menyakini bahwa alam beserta isinya adalah karunia Tuhan, yang wajib diberlakukan sebagai "ibu kandung" yang melindungi dan memberi makan anak-anaknya.


II. VISI, MISI DAN TUJUAN

2.1. Visi

"Universitas Negeri Papua sebagai suatu penyelenggara Pendidikan Tinggi terkemuka yang melaksanakan Tri Dharma Perguruan Tinggi untuk mengemban, mengkomunikasikan serta menerapkan IPTEKS yang bermutu dalam mewujudkan pembangunan yang berbasis pertanian dan konservasi sumberdaya alam, dengan tetap mempertahankan dan mengangkat nilai budaya Papua dalam kancah budaya Nasional Indonesia, memanfaatkan serta melestarikan potensi sumberdaya alam lokal wilayah Irian Jaya untuk tujuan pembangunan yang berasakan nilai luhur Pancasila dan Undang Undang Dasar 1945".

2.2. Misi

  • Menyelenggarakan program pendidikan tinggi dengan prinsip manajemen terpadu
  • Menghasilkan tenaga pemikir dan peneliti yang handal dan mampu memutahirkan IPTEKS
  • Sebagai pusat kepakaran dan pemberi layanan pemikiran strategis
  • Berorientasi pada produktivitas, kualitas, efisiensi, relevansi dan profesional
  • Berupaya meningkatkan kualitas hidup rakyat Papua.

2.3. Tujuan

  • Mengembangkan program pendidikan jalur akademik dan profesional dalam ilmu-ilmu pertanian, mipa, ekonomi dan sosial
  • Menghasilkan lulusan berkemampuan akademik dan profesional yang tinggi, berjiwa kewirausahaan, bermental pelopor, bermoral dan berakhlak tinggi
  • Mengembangkan kampus sebagai pusat kepakaran dan penyebar teknologi
  • Mengembangkan mutu kegiatan ekstrakurikuler mahasiswa
  • Mengembangkan kerjasama kemitraan dengan berbagai pihak.


III. LOGO UNIVERSITAS NEGERI PAPUA

unipa logo

Logo atau lambang Universitas Negeri Papua diciptakan oleh YAN MAKABORI (riwayat singkat pencipta disajikan pada Lampiran 2) dan dimodifikasi oleh Senat UNIPA. Adapun karyanya adalah sebagai berikut :

  1. Logo digambar dalam bentuk lingkaran dengan warna dasar ungu melambangkan Universitas Negeri Papua merupakan pengembangan dari Fakultas Pertanian Universitas Cenderawasih.
  2. Dasar gambar berbentuk segitiga sama kaki melambangkan Universitas Negeri Papua sebagai suatu lembaga otonom.
  3. Logo Universitas Negeri Papua adalah Bunga Anggrek Kribo (Dendrobium spectabile) dan Kupu-Kupu Sayap Burung (Ornithoptera sp.). Labelum dan kepala kupu-kupu berbentuk Mata Pena yang digambar dalam bentuk dasar ukiran (Karerin) Teluk Cenderawasih berwarna Kuning Emas, yang dipadu dengan gambar Buku pada bagian tengah bawah berwarna Putih.
  4. Pada bagian luar gambar terdapat tulisan Universitas Negeri Papua dalam bentuk melingkar berwarna Kuning Emas.
  5. Warna Kuning Emas melambangkan Keagungan, Kejayaan dan Kebahagiaan.
  6. Warna Putih melambangkan kedamaian, ketenangan dan kesucian.
  7. Anggrek Kribo dan Kupu-kupu Sayap Burung merupakan spesies flora dan fauna endemik Tanah Papua yang memiliki keindahan khas yang membanggakan, melambangkan Visi dan Misi Universitas Negeri Papua untuk menghasilkan sumber daya manusia yang memiliki kemampuan sejajar dan membanggakan di tingkat nasional maupun di tingkat dunia.
  8. Buku dan kepala kupu-kupu berbentuk mata pena menghadap ke arah buku, melambangkan Univesitas Negeri Papua sebagai Lembaga Pendidikan Tinggi yang memiliki komitmen yang kokoh dan teguh untuk menggali, menghasilkan dan mengkomunikasikan produk-produk ilmu pengetahuan kepada seluruh masyarakat, dengan motto : "Ilmu Untuk Kemanusiaan".
  9. Logo digambar dalam bentuk ukiran (Karerin) daerah Teluk Cenderawasih melambangkan bahwa Universitas Negeri Papua dalam melaksanakan kegiatannya untuk mencapai Visi dan Misinya berakar pada budaya Papua.

Secara keseluruhan, logo Universitas Negeri Papua melambangkan : "Universitas Negeri Papua sebagai salah satu lembaga pendidikan tinggi di Tanah Papua memiliki komitmen yang kokoh dan teguh untuk menghasilkan sumber daya manusia yang dapat dibanggakan di tingkat Nasional dan Internasional, selalu berupaya untuk menggali, menghasilkan dan mengkomunikasikan produk-produk ilmu pengetahuan dan teknologi kepada masyarakat luas tanpa melupakan budaya Papua".


IV. ORGANISASI

4.1. Struktur Organisasi

Organisasi UNIPA terdiri dari unsur pimpinan (Rektor dan Pembantu Rektor), unsur pelaksana akademik (Fakultas dan Lembaga), unsur pelaksana administrasi (Biro) dan unsur penunjang (Unit Pelaksana Teknis). Untuk mempersiapkan segala sesuatu yang berhubungan dengan kehadiran UNIPA ini maka Menteri Pendidikan Nasional mengangkat seorang Pejabar Rektor, yang selanjutnya membentuk Senat Universitas Antar Waktu.

Personalia struktur organisasi ini akan dilengkapi secara bertahap baik pada tingkat universitas maupun tingkat fakultas.

4.2. Unsur Pelaksana Akademik

Fakultas yang akan dibuka pada awal pendirian UNIPA yakni Fakultas-fakultas: Pertanian, Peternakan, Kehutanan, Perikanan dan Ilmu Kelautan, Teknologi Pertanian, Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Ekonomi dan Sastra. Fakultas lainnya akan dibuka di kemudian hari dengan memperhatikan kebutuhan daerah dan sumberdaya yang tersedia.

Lembaga terdiri dari Lembaga Penelitian dan Lembaga Pengabdian kepada Masyarakat. Lembaga Penelitian akan membawahi beberapa pusat kajian ilmu yakni : Pusat Penelitian Lingkungan, Pusat Penelitian Ubi-ubian dan Sagu, Pusat Penelitian Keanekaragaman Hayati, Pusat Studi Wanita, Pusat Penelitian Pesisir dan Kelautan, dan Pusat Penelitian Pengembangan Kawasan Pedesaan.

4.3. Unsur Pelaksana Administrasi

Unsur pelaksana administrasi terdiri dari biro, dan biro yang diusulkan untuk dibuka saat sekarang yaitu Biro Administrasi Akademik dan Kemahasiswaan (BAAK), Biro Administrasi Umum dan Keuangan (BAUK), serta Biro Perencanaan dan Sistem Informasi (BAPERENSI).

4.4. Unsur Penunjang

Unsur penunjang berupa Unit Pelaksana Teknis (UPT). UPT yang direncanakan untuk dikembangkan yaitu UPT Perpustakaan, UPT Kebun Percobaan, UPT Pusat Komputer, UPT Bahasa, serta UPT Percetakan dan Penerbitan.


V. KEADAAN AKADEMIK

5.1. Jenis dan Jenjang Pendidikan

Jenis pendidikan yang dibuka saat ini adalah pendidikan akademik dengan jenjang strata satu (S1) dan pendidikan profesional pada jenjang diploma tiga (D3). Di masa mendatang, akan dibuka pula jenjang pendidikan strata dua (S2) dan strata tiga (S3).

5.2. Program Studi

Program pendidikan S1 dan S0 yang saat ini sedang diselenggarakan masing-masing sebanyak 4 program studi jalur akademik dan 3 program studi jalur profesional. Pada UNIPA telah diusulkan sebanyak 26 program studi baru (Tabel 1).

Tabel 1. Program Studi pada UNIPA

Fakultas

Jurusan

Program Studi

Strata

Keterangan

Pertanian

Budidaya Pertanian

Agronomi

S1

Lama

Pemuliaan

S1

Usulan Baru

Hortikultura

S1

Usulan Baru

Budidaya Perkebunan

D3

Lama

Budidaya Tan. Pangan

D3

Usulan Baru

Tanah

Ilmu Tanah

S1

Usulan Baru

Hama dan Penyakit

Ilmu Hama dan Penyakit Tanaman

S1

Usulan Baru

Sosial Ekonomi Pertanian

Sosial Ekonomi Pertanian/Agrobisnis

S1

Lama

Penyuluhan dan Komunikasi Pertanian

S1

Usulan Baru

Peternakan

Produksi Ternak

Produksi Ternak

S1

Lama

Nutrisi dan Makanan Ternak

Nutrisi dan Makanan Ternak

S1

Usulan Baru

-

Kesehatan Hewan

D3

Usulan Baru

Kehutanan

Manajemen Hutan

Manajemen Hutan

S1

Usulan Baru

Manajemen Hutan Alam Produksi

D3

Usulan Baru

Budidaya Hutan

Budidaya Hutan

S1

Lama

Konservasi Sumber Daya Hutan

Konservasi Sumber Daya Hutan

S1

Usulan Baru

Teknologi Hasil Hutan

Teknologi Hasil Hutan

S1

Usulan Baru

Perikanan dan Ilmu Kelautan

Perikanan

Budidaya Perikanan

S1

Usulan Baru

Manajemen Sumber Daya Perikanan

S1

Usulan Baru

Budidaya Perikanan

D3

Lama

Ilmu Kelautan

Ilmu Kelautan

S1

Usulan Baru

Teknologi Pertanian

Keteknikan Pertanian

Keteknikan Pertanian

S1

Usulan Baru

Teknologi Hasil Pertanian

Teknologi Hasil Pertanian

S1

Usulan Baru

Teknologi Industri Pertanian

Teknologi Industri Pertanian

S1

Usulan Baru

Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam

Matematika dan Statistika

Matematika

S1

Usulan Baru

Biologi

Biologi

S1

Usulan Baru

Biologi Konservasi

D3

Lama

Fisika

Fisika

S1

Usulan Baru

Kimia

Kimia

S1

Usulan Baru

Ekonomi

Akuntansi

Akuntansi

S1

Usulan Baru

Ekonomi Pemba-ngunan

Ekonomi Pembangunan

S1

Usulan Baru

Sastra

Bahasa Inggris

Bahasa dan Sastra Inggris

S1

Usulan Baru

Bahasa Indonesia

Bahasa dan Sastra Indonesia

S1

Usulan Baru

5.3. Keadaan Mahasiswa

Jumlah mahasiswa terdaftar pada tahun ajaran 2000/2001 (Faperta Uncen) sebanyak 2.075 orang, terdiri dari 1.711 orang pada jenjang S1 dan 364 orang pada jenjang S0. Rasio dosen : mahasiswa saat ini adalah 1:11,16. Sebarannya menurut program studi selengkapnya disajikan pada Tabel 2.

Tabel 2. Keadaan Mahasiswa Faperta Uncen (UNIPA), 28 Juli 2001

Program Studi

Strata

Jumlah (orang)

Rasio D/M

Agronomi

S1

564

1 : 10,64

Sosial Ekonomi Pertanian/Agribisnis

S1

259

1 : 9,59

Produksi Ternak

S1

305

1 : 8,97

Budidaya Hutan

S1

583

1 : 14,95

Budidaya Tanaman Perkebunan

D3

187

1 : 13,36

Budidaya Perikanan

D3

148

1 : 12,33

Biologi Konservasi

D3

29

1 : 1,71

Jumlah

 

2.075

 

Pada tahun akademik 2001/2002, penerimaan calon mahasiswa masih dilakukan melalui UNCEN (baik jalur SLSB dan UMPTN). Diresmikannya menjadi UNIPA maka secara langsung terjadi proses pengalihan status mahasiswa Faperta UNCEN menjadi mahasiswa UNIPA.

5.4. Keadaan Tenaga Pengajar

Sampai dengan saat diresmikannya UNIPA (28 Juli 2001), tenaga pengajar tetap berjumlah 186 orang, dan tenaga pengajar tidak tetap sebanyak 24 orang. Sebaran tenaga pengajar tetap berdasarkan tingkat pendidikan dan jabatan fungsional disajikan pada Tabel 3, dan daftar nama tenaga edukatif disajikan pada Lampiran 3.

Tabel 3. Keadaan Tenaga Pengajar Tetap pada UNIPA (28 Juli 2001)

Fakultas

Tingkat Pendidikan

Jabatan Fungsional

Jumlah

S1

S2

S3

AA

L

LK

GB

Pertanian

14

41

6

20

26

15

-

61

Peternakan

5

27

2

12

20

2

-

34

Kehutanan

7

30

2

14

14

10

1

39

Perikanan dan Ilmu Kelautan

1

10

1

5

7

-

-

12

Teknologi Pertanian

4

1

-

3

2

-

-

5

MIPA

10

7

-

14

3

-

-

17

Ekonomi

6

9

-

9

5

1

-

15

Sastra

-

3

-

3

-

-

-

3

Jumlah

47

128

11

80

77

28

1

186

(AA = Asisten Ahli; L = Lektor; LK = Lektor Kepala; GB = Guru Besar)

Dalam rangka peningkatan mutu dosen (tenaga pengajar) dilakukan melalui pendidikan formal lanjut (S2 dan S3) dan pendidikan non formal atau pelatihan/kursus. Pendidikan formal ditempuh pada perguruan tinggi di dalam negeri ataupun di luar negeri. Saat ini tercatat sebanyak 18,28 % dosen sedang tugas belajar, masing-masing 17 orang pada S2 dan 17 orang pada S3.

5.5. Keadaan Tenaga Penunjang Akademik dan Administrasi

Pada saat diserahkan aset Faperta Uncen kepada UNIPA, jumlah tenaga penunjang akademik (teknisi, laboran dan pustakawan) dan tenaga administrasi tercatat sebanyak 196 orang (Tabel 4).

Tabel 4. Keadaan Tenaga Penunjang Akademik dan Administrasi pada UNIPA (28 Juli 2001)

Jenis Tenaga

Golongan Kepangkatan

Jumlah

I

II

III

IV

Teknisi dan Laboran

-

6

6

-

12

Pustakawan

-

1

-

-

1

Administrasi

14

135

34

-

183

Tenaga Harian

-

-

-

-

81

Jumlah

277

Perkembangan tenaga non edukatif ini lebih lamban dibandingkan tenaga edukatif. Namun dalam upaya peningkatan kemampuan dan pengetahuan , para tenaga non edukatif secara bertahap diijinkan mengikuti pendidikan setingkat S1 dan S2 pada berbagai bidang ilmu. Dilihat dari produktivitas kerja tampak menurun dikarenakan usia yang lanjut dan mendekati masa pensiun. Untuk mengatasi permasalahan tenaga khususnya tenaga lapang (kebun dan rumah tangga), maka diupayakan melalui pengadaan tenaga harian dan tenaga kontrak.

5.6. Keadaan Lulusan dan Peluang Kerja

Selama bernaung di bawah Universitas Cenderawasih (Faperta Uncen), secara kumulatif sampai dengan akhir semester gasal 2000/2001, telah diluluskan sebanyak 2.225 orang, terdiri dari 1.620 Sarjana, 165 Sarjana Muda dan 440 Lulusan Diploma. Selanjutnya dengan diresmikannya UNIPA maka wisuda dilakukan di bawah panji UNIPA, dan direncanakan wisuda pertama UNIPA akan dilaksanakan pada tanggal 28 Agustus 2001 yang akan datang. Jumlah mahasiswa yang sudah siap untuk diwisuda sebanyak 75 orang S1 dan D3.

Para lulusan Faperta Uncen saat ini kurang lebih 70 % bekerja pada instansi pemerintah, 27 % pada perusahaan swasta, 1 % berwiraswasta, dan 2 % lainnya tidak diketahui pekerjaannya.

5.7. Kemahasiswaan

Untuk menunjang kesejahteraan mahasiswa maka Faperta Uncen atau UNIPA menyediakan fasilitas berupa asrama kepada para mahasiswa. Fasilitas asrama yang tersedia dapat menampung sebanyak 580 orang (Tabel 5).

Tabel 5. Daya Tampung dan Jumlah Penghuni Asrama Mahasiswa (28 Juli 2001)

Nama Asrama

Jumlah Kamar

Daya Tampung

Jumlah Penghuni

Petromax

10

40

17

Veteran

8

32

23

Stratum

8

32

17

Tectona

16

32

16

Citra

16

32

16

Tingkat

176

352

155

Edelweis (Putri)

15

60

45

Jumlah

249

580

289

Kesejahteraan lain yang disediakan pihak Faperta Uncen/UNIPA yaitu bantuan beasiswa kepada mahasiswa yang ekonominya lemah tetapi berkemampuan akademik tinggi. Beasiswa diperoleh dari berbagai sumber, baik pemerintah maupun pihak BUMN dan PMA. Jenis beasiswa dan jumlah penerima beasiswa, selengkapnya disajikan pada Tabel 6.

Dalam kegiatan ekstrakurikuler, telah dibentuk Senat Mahasiswa Fakultas yang membawahi beberapa OMP (Organisasi Mahasiswa Profesi) pada setiap program studi, Resimen Mahasiswa dan Pramuka. Kegiatan yang dilakukan antara lain meliputi pembinaan bakat, kegemaran dan seni, serta peningkatan wawasan ilmu.

Tabel 6. Jumlah Penerima Beasiswa pada Setiap Program Studi (28 Juli 2001)

Jenis Beasiswa

Penerima per Program Studi

Jumlah

A

B

C

D

E

F

 

ADB

22

10

15

17

-

-

64

Supersemar

8

5

4

5

-

-

22

PT. Freeport

3

3

3

1

-

-

10

BPPA

19

19

19

35

-

-

92

BBBM

83

39

52

83

24

16

297

Pegunungan Tengah

12

2

14

8

5

5

46

BPO Co.

2

-

-

1

-

-

3

Barito Pasifik

-

-

-

3

-

-

3

BNWN

-

-

-

2

-

-

2

Jumlah

149

78

107

155

29

21

539

A= Agronomi; B= Sosek Pertanian; C= Produksi Ternak; D = Budidaya Hutan; E = D3 Budidaya Perkebunan; F = D3 Budidaya Perikanan


VI. KEADAAN FISIK DAN FASILITAS PENUNJANG

Diresmikannya pendirian Universitas Negeri Papua (UNIPA), maka seluruh aset (bergerak dan tidak bergerak) yang sebelumnya dimiliki Faperta Uncen diserahkan menjadi milik UNIPA.

6.1. Lahan

Lahan yang dimiliki UNIPA seluas 603,5 hektar yang tersebar pada 4 kabupaten di Tanah Papua, yakni Kabupaten Sorong (33,5 Ha), Kabupaten Paniai (7,0 Ha), Kabupaten Biak-Numfor (0,4 Ha) dan Kabupaten Manokwari (562,6 Ha). Dari luasan tersebut, 93,22 % telah dibebaskan secara adat, dan 87,09 % telah memiliki sertifikat.

Luasan lahan yang sudah dimanfaatkan kurang lebih 70 % yaitu untuk perumahan dinas, perkantoran, fasilitas pendidikan, fasilitas kemahasiswaan dan kebun percobaan, dan selebihnya (30 %) masih berupa hutan alam.

6.2. Bangunan

Bangunan pada kampus utama UNIPA di Manokwari, terdiri dari gedung perkantoran, gedung kuliah, gedung laboratorium, gedung perpustakaan, perumahan dinas, dan asrama mahasiswa serta gedung-gedung penunjang lainnya. Luasan setiap bangunan disajikan pada Tabel 7.

Tabel 7. Jenis Bangunan di Kampus Utama UNIPA di Manokwari (28 Juli 2001)

Jenis Bangunan

Jumlah Unit Bangunan

Luas Lantai (m2)

Kantor

4

3.152

Gedung Kuliah

6

5.792

Gedung Laboratorium

13

13.790

Gedung Pertemuan/Aula

2

1.680

Gedung Perpustakaan

1

1.200

Gudang dan Workshop

2

190

Taman Agroklimatologi

1

200

Mess/Guest House

7

1.270

Pusat Kegiatan Mahasiswa

1

1.080

Asrama Mahasiswa

8

4.850

Perumahan Dinas

321

-

6.3. Laboratorium

Laboratorium pada UNIPA terdiri dari laboratorium-laboratorium pertanian. peternakan, kehutanan, teknologi pertanian, perikanan, MIPA, bahasa, komputer, dan laboratorium pada pusat-pusat penelitian. Setiap laboratorium dilengkapi dengan peralatan sesuai bidang kaijiannya. Jumlah jenis peralatan pada setiap laboratorium disajikan dalam Tabel 8.

Tabel 8. Jumlah Jenis Peralatan Laboratorium pada UNIPA (28 Juli 2001)

Fakultas/Pusat

Laboratorium

Jumlah Jenis

Pertanian

Agronomi dan Klimatologi

72

Tanah dan Pemetaan

83

Hama dan Penyakit Tumbuhan

75

Pemuliaan dan Bioteknologi

11

Peternakan

Peternakan

118

Kehutanan

Biometrika Hutan/Foto Udara

36

Biologi Hutan

32

Teknologi Kayu

28

Teknologi Pertanian

Teknologi Hasil Pertanian

274

Perikanan

Perikanan

9

MIPA

Biologi

68

Kimia

250

Fisika

64

Matematika/Statistika

7

Sastra

Bahasa Inggris

22

Puslit Lingkungan

Lingkungan

28

Puslit Ubi-ubian dan Sagu

Ubi-ubian dan Sagu

25

Puslit Keanekaragaman Hayati

Keanekaragaman Hayati

5

UPT Pusat Komputer

Komputer

6

Pemanfaatan laboratorium pada fakultas adalah untuk menunjang proses pembelajaran, sedangkan laboratorium pada pusat-pusat penelitian dimanfaatkan untuk penelitian sesuai bidang kajiannya dan sekaligus melayani permintaan analisis laboratorium dari pihak luar universitas. Pada laboratorium bahasa, sementara ini dimanfaatkan untuk pengembangan bahasa inggris bagi staf pengajar dan masyarakat umum. Pada pusat komputer, dimanfaatkan untuk melayani mahasiswa melalui analisis data dan pengetikan, serta melaksanakan kursus komputer bagi masyarakat umum.

6.4. Perpustakaan

Di kampus UNIPA, selain pelayanan oleh perpustakaan pusat, juga terdapat perpustakaan-perpustakaan yang memiliki pustaka yang lebih spesifik pada bidang kajian ilmu tertentu. Perpustakaan-perpustakaan ini tersebar pada program studi dan pusat penelitian.

Saat ini tercatat sebanyak 10.798 judul buku teks dan skripsi/tesis/disertasi, serta sejumlah majalah-majalah ilmiah atau jurnal terbitan dalam negeri ataupun luar negeri. Keadaan pustaka pada Perpustakaan UNIPA selengkapnya disajikan pada Tabel 9.

Tabel 9. Keadaan Bahan Pustaka pada Perpustakaan UNIPA, 28 Juli 2001

Jenis Pustaka

Jumlah Judul

Jumlah Eksemplar

BUKU

   
  • Pustaka Umum

9.029

19.965

  • Pustaka Uncen

142

388

  • Pustaka Nasional

87

88

  • Pustaka Irian Jaya

11

15

  • Tesis dan Disertasi

29

34

  • Skripsi

1.500

1.750

JURNAL

   
  • Pertanian

113

22.033

  • Peternakan

19

497

  • Kehutanan

28

451

  • Sosial Ekonomi

25

285

  • Perikanan

5

10

  • Umum dan MIPA

59

1.145

6.5. Kebun Percobaan

Dari luasan 603,5 Ha lahan yang dimiliki UNIPA, seluas 374,5 Ha merupakan lahan kebun percobaan yang tersebar di Manokwari, Sorong dan Paniai (Lampiran 4). Lahan tersebut digunakan untuk menunjang kegiatan pendidikan, penelitian dan pengabdian kepada masyarakat. Lahan kebun percobaan dimanfaatkan untuk koleksi plasma nutfah tanaman pangan dataran tinggi dan dataran rendah, tanaman hortikultura, perkebunan, ternak, tanaman kehutanan, dan selebihnya dicadangkan secara alami sebagai contoh hutan tropis.

Lahan kebun percobaan di Ransiki telah dikembangkan sebagai Pusat Pembibitan Sapi Bali dalam rangka kerjasama dengan Pemerintah Daerah Irian Jaya. Kebun percobaan di Sorong dikembangkan sebagai sumber bibit tanaman buah-buahan berkualitas serta sebagai Pusat Pendidikan dan Latihan Pemuda Desa atas kerjasama dengan Pemerintah Daerah Kabupaten Sorong.

6.6. Fasilitas Penunjang Lain

Fasilitas penunjang lain yang diserahkan Uncen untuk dikelola lebih lanjut oleh UNIPA antara lain kendaraan operasional, peralatan mekanis, fasilitas kelistrikan, air, telepon, jalan, parkir, olah raga dan kesenian. Fasilitas listrik dan telepon memanfaatkan jasa dari lembaga-lembaga yang mengelola fasilitas tersebut.


VII. PENGEMBANGAN KE DEPAN

Sesuai visi dan misi yang diemban UNIPA, serta memperhatikan tingkat sumber daya (manusia, peralatan, bangunan, fasilitas pendukung) dan produktivitas (pada masa Faperta Uncen) hingga saat ini, maka UNIPA akan terus berupaya untuk meningkatkan kemampuan institusionalnya, baik manajerial maupun edukasi.

Upaya peningkatan kemampuan ini ditempuh melalui kerjasama dengan berbagai pihak, baik dalam negeri maupun luar negeri, baik pemerintah maupun swasta.

Kerjasama yang telah terbina semasa Faperta Uncen akan terus dilanjutkan, dan pada masa UNIPA saat ini telah dilakukan kerjasama dengan beberapa perguruan tinggi yakni Institut Teknologi Bandung dan Universitas Hasanudin serta Perguruan Tinggi BKS INTIM. Kerjasama juga telah dilakukan dengan Departemen Pertanian, Menteri Negara Perikanan dan Kelautan, British Petroleum Oil Company, PT. Freeport Indonesia, Australian National University, dan universitas di Inggris.

Kerjasama lainnya adalah dengan Pemerintah Daerah dalam upaya mengatasi berbagai permasalahan ekonomi dan lingkungan di daerah ini.

Kerjasama yang dilakukan dimaksudkan untuk mengingkatkan kualitas sumberdaya manusia pada UNIPA sehingga pada gilirannya akan menghasilkan mutu lulusan yang siap pakai pada berbagai lini pembangunan di Tanah Papua ini.

Selanjutnya dalam pengembangan fisik kampus utama UNIPA, diupayakan agar tetap mengikuti rencana tapak yang telah dibuat pada masa Faperta Uncen (Lampiran 5).


VIII. PENUTUP

Hampir 37 tahun lamanya, kampus yang berlokasi di Amban-Manokwari bernaung di bawah panji Universitas Cenderawasih. Namun di hari ini, Sabtu, 28 Juli 2001, secara resmi kampus Manokwari berpisah dan membentuk suatu perguruan tinggi sendiri yaitu Universitas Negeri Papua (UNIPA).

Tantangan di hari depan akan lebih berat, namun dengan perjuangan dan tekad yang utuh serta dukungan dari semua pihak, maka UNIPA akan tetap mengembangkan sayapnya bagaikan seekor kupu-kupu sayap burung yang terbang ke segala arah, dan akan menghasilkan lulusan bagaikan kecantikan bunga anggrek kribo yang telah menjadi idola di Tanah Papua, tanah tercinta ini.

 


LAMPIRAN

Lampiran 1. Profil Sejarah UNIPA

Lampiran 2. Riwaya Singkat Pencipta Lambang UNIPA

Lampiran 3. Daftar Nama Tenaga Pengajar pada UNIPA


Lampiran 1. Profil Sejarah Universitas Negeri Papua (UNIPA)

Tanggal

Kegiatan (Peristiwa)

17 Juli 1964

SK Menteri PTIP No. 77/PTIP/1964 tentang Pendirian FPPK Uncen di Manokwari. Prof. Ir. Soekisno Hadikoemoro ditetapkan sebagai Dekan pertama pada FPPK Uncen

Tahun 1964 - 1978

Penyelenggaraan program pendidikan Sarjana Muda

Tahun 1978 - 1982

Penyelenggaraan program pendidikan Sarjana (6 tahun)

Tahun 1982 - sekarang

Penyelenggaraan program pendidikan S1 (4 tahun) dan S0

Tahun 1982 - 1999

Cita-cita kemandirian dikumandangkan secara non formal pada berbagai kesempatan, misalnya pada saat Dies Natalis Faperta Uncen dan Wisuda

Tahun 1991

Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Faperta Uncen tahun 1992 - 1994

Tahun 1993

Penyusunan Master Plan Kampus Faperta Uncen 2010

Tahun 1996

Penyusunan Rencana Strategis Faperta Uncen sampai dengan tahun 2010

5 November 1999

Rapat penetapan tim penyusun Usulan Pengembangan Faperta Uncen menjadi Universitas Negeri di Manokwari (SK Dekan No. SP-36/J20.1.23/OT/1999 tanggal 11 November 1999)

18 - 20 Januari 2000

Lokakarya Usulan Pengembangan Faperta Uncen menjadi Universitas di Laboratorium Bahasa, dan tanggal 20 Januari 2000 jam 21.57 WIT disepakati untuk memberi nama Universitas Papua (UNIPA)

20 Januari 2000

Pembentukan Tim Penyusun Usulan Pendirian Universitas Papua di Manokwari Irian Jaya, diketuai oleh Ir Max J. Tokede, MS (SK Dekan No. SP-001/ J20.1.23/OT/2000, 20 Januari 2000)

11 Maret 2000

Persentase Usulan UNIPA di depan anggota DPRD Manokwari, masyarakat dan tokoh adat, di gedung olah raga Manokwari

28 April 2000

Persentase Usulan UNIPA di depan anggota Senat Universitas Cenderawasih, di Kampus Waena, Jayapura, jam 09.00 - 13.30 WIT

29 April 2000

Persetujuan dan Dukungan Senat Uncen atas pendirian UNIPA dengan SK Senat No. 1085/J20/KP/2000

15 Juli 2000

Rekomendasi Gubernur Irian Jaya atas pendirian UNIPA dengan surat No. 421.4/2305/SET

3 November 2000

Penerbitan Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 153 Tahun 2000 tentang Pendirian Universitas Negeri Papua

8 November 2000

Penyerahan Salinan Keppres No. 153 tahun 2000 dari Dirjen Pendidikan Tinggi kepada Dekan Faperta Uncen di Jakarta

29 Desember 2000

Penerbitan SK Mendiknas No. 153/MPN.A4/KP/ 2000 tentang Penunjukan Pejabat Rektor Universi-tas Negeri Papua

5 Januari 2001

Penyerahan SK Mendiknas No. 153/MPN.A4/KP/2000 kepada Prof. Dr. Ir Frans Wanggai sebagai Pejabat Rektor Universitas Negeri Papua

15 Januari 2001

Penetapan Keanggotaan Senat Universitas Negeri Papua (SK Rektor UNIPA No. SP-01/J20.1.23/KP/2001), sebanyak 33 orang.

10 Maret 2001

Rapat Senat UNIPA dengan agenda pembentukan Komisi-komisi serta Satgas Statuta dan OTK

10-24 Maret 2001

Rapat-rapat Komisi dan Satgas

24 Maret 2001

Pengangkat tim penyusun Usulan Pembukaan Fakultas, Jurusan dan Program Studi pada masing-masing bakal fakultas

27 April 2001

Persetujuan Senat UNIPA tentang Statuta dan OTK

27 April 2001

Sayembara Logo/logo UNIPA

30 April 2001

Penyerahan rancangan statuta dan OTK kepada Mendiknas melalui Dirjen Dikti

01 Mei 2001

Penyerahan dokumen-dokumen Usulan Pembukaan Fakultas, Jurusan, Program Studi pada UNIPA kepada Dirjen Dikti

15 Juli 2001

Pengumuman pemenang Logo/logo UNIPA

28 Juli 2001

Peresmian UNIPA


Lampiran 2. Riwayat Singkat Pencipta Logo UNIPA

Pencipta Logo UNIPA adalah seorang putera Papua yang bernama YAN MAKABORI, lahir di Jayapura pada tanggal 10 Januari 1962. Pendidikan yang pernah ditempuh yaitu lulus SD YPPK Gembala Baik, Abepura pada tahun 1974; lulus SMP Negeri 1 Abepura tahun 1977; lulus SPMA Negeri Manokwari pada tahun 1981; memperoleh kesempatan untuk menempuh pendidikan profesional pada D3 Akademi Penyuluhan Pertanian di Gowa, Sulawesi Selatan, dan lulus pada tahun 1995; dan selanjutnya memperoleh kesempatan tugas belajar pada program S1 Faperta Uncen, Manokwari, dan lulus pada tahun 2000. Pada tahun ajaran 2001/2002, yang bersangkutan diberi kesempatan untuk melanjutkan pendidikan pada program S2 di IPB Bogor.

Sejak lulus SPMA Negeri Manokwari pada tahun 1981, yang bersangkutan selanjutnya diangkat sebagai Tenaga Teknis pada SPP Manokwari hingga sekarang ini.

 


Lampiran 3. Daftar Nama Tenaga Pengajar pada UNIPA